Mengurus SKCK untuk persyaratan beasiswa Australia Award Scholarship 2017

Alhamdulillahirobbil ‘alamin, dari pengumuman seleksi beasiswa AAS 2017, saya diterima.

Sebagai tindak lanjut dari hasil ini, ada banyak hal yg harus disiapkan guna mengikuti pre departure training (PDT), mulai dari surat ijin pimpinan krn status saya yg menjadi dosen di suatu universitas negeri, membuka akun bank BCA utk tempat terima stipend biaya bulanan selama PDT (yg ini blm terlaksana), sampai bikin SKCK.

Sebelum bikin SKCK, saya telpon AAI utk tanya SKCKnya ditulis utk keperluan apa dan sampai level apa? Sama AAI dijawab bilang aja utk ngurus administrasi beasiswa, dan jgn bilang utk sekolah ke LN krn nanti harus sampai tingkat tinggi (mabes polri).

Setelah baca info di internet tentang cara daftar SKCK online, saya coba daftar online ke level polda-pilihan melanjutkan sekolah, krn pilihan paling sesuai cuma itu. Nanti pas di Polda baru request seperti saran dari AAI.

Sayangnya, penjelasan di web kurang jelas apakah saya bisa langsung ke polda dg bawa semua syarat2 setelah daftar online ataukah harus melewati tahapan2 dari RT, polsek atau mana.

Dari keterangan salah satu teman awardee yg ngurus sampai ke polda, ternyata perlu rekomendasi polres. O, berarti saya harus ke polres.

Dari hasil tanya pak RT ternyata kalo bikin SKCK harus ada pengantar RT. Maka saya mintalah pengantar dan diarahkan ke pak dukuh utk minta ttd. Dari Pak dukuh, saya diterangkan alurnya nnati langsung minta surat  pengantar kelurahan-kecamatan-polsek-polres-polda. Woww banget ya tahapannya.

Tapi krn sudah semangat 45 dg tekat ini harus jd hari ini juga, maka saya langsung menuju kantor lurah di samping pak dukuh dg bawa syarat2 berikut: fc KTP, KK, Akta Kelahiran, plus paspor aja sekalian buat jaga2.

Dari kelurahan, saya diarahkan ke kecamatan utk minta surat pengantar ke polsek. Alhamdulillah ngurus2 sampai tahap ini gak pake lama.

Lanjutlah saya ke polsek utk minta rekomendasi ke polres. Untungnya saya bawa fc persyaratan rangkap 2 krn di polsek, saya diminta syarat2 SKCK di atas sama foto 4×6 sebanyak 2 lembar. Ga pake lama, surat rekomendasi jadi.

Yg bikin lama justru ke polres yg jaraknya emang jauh dan saya ngandelin gmap ma jurus tanya2 org gegara ada penutupan jalan krn perbaikan.

Di Polres ini, kita harus ngisi2 form buat ambil sidik jari di bagian INAFIS ma ngasih foto 4×6 sebanyak 2 lembar. Setelah ambil sidik jari selesai, saya disuruh ke bag pendaftaran pembuatan SKCK utk menyerahkan form SKCK yg ditulis tangan dan syarat2 SKCK secara lengkap.

Tadinya saya ngira krn dah daftar online, saya ga perlu ngisi form tulis tangan. Lah kan sama plek pertanyaannya. Tapi saya disuruh tetep ngisi juga krn nanti pas di polda juga diminta. Di polres ini, berkas syarat SKCK saya kurang krn cm nyiapin rangkap 2. Makanya, setelah ngisi form, saya disarankan ngopy form dan syarat2 utk diserahkan ke situ 1 eks plus diminta foto 4×6 sebanyak 3 lembar. Total sampai di tahap ini udah 7 foto kepake, alamat masih punya 3 biji yg ga cukup buat syarat ke polda. Eventually, saya dapat rekomendasi polres utk bikin SKCK ke Polda.

Hal yg bikin nyesek adalah, saya baru tau pas di polres kalo misalnya saya sudah daftar online, maka gak perlu itu ke RT-DUKUH-KELURAHAN-KECAMATAN -DAN POLSEK. Cukup langsunv ke polres dan polda. Wkwkwk…. Ya sudahlah, namanya juga ga tau. Di web blm dijelaskan rinci, pak Rt dan Pak dukuh mgkn jg blm tau krn ini sistem lumayan tergolong baru kali ya, plus saya ga bilang ke beliau2 bahwa udah daftar online.

Hikmahnya adalah, seumur hidup saya belum pernah ke kelurahan polsek dll dan tdnya ga hapal n ga tau dimana itu tempatnya. Alhamdulillah sekarang jd tau semuanya. Silakan dipetik hikmahnya dari kejadian yg saya alami sodara2…

Selanjutnya… krm foto kagak cukup n ada rapat di kampus, saya memutuskan ke polda keesokan harinya aja.

Urusan di polda terbilang cepat, krn saran jitu dari mbak2 bag pendaftaran SKCK di polres yg nyaranin saya ngisi form SKCK di sana aja, jd ke polda tinggal ngumpulin. Alhamdulillah pas itu ga rame, yg nunggu bikin skck cuma saya seorang. Jadi cm nunggu mas2nya selesai ngetik2 n bikin skck, taraaa… jadi deh. Oya di polda kita bakal diminta syarat SKCK ma form plus foto 4 x 6 sebanyak 4 lembar. Total kita perlu 11 foto 4×6 berlatar belakang merah ya…

Oya, utk SKCK ini bilang aja ke petugas utk nulis “mengurus administrasi beasiswa Australia Award Scholarship 2017”. Jadi deh…

Belakangan baru tau dari grup IALF yg telat gabung krn hp problem bahwa gapapa tuh ngurus SKCK cuman ke level polsek apa polres. Polsek gt looh,,,  dan ga dikomplain katanya. Tapi itu entah utk beasiswa tahun berapa. Anyway, gapapa lah saya ngurus sampe polda. Kan jadi tambah banyak pengalaman.

Oke, gitu dl ya posting kali ini. Makasih Ya Allah… udah ngasih nikmat rejeki waktu kesempatan kesehatan dll buat nulis postingan ini.

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s