Pertolongan Allah: Perpanjangan Paspor 2018 (beserta Tips dan Syarat-syaratnya)

Aku menyebutnya “keajaiban”, mbak2 yg ngurus paspor bilangnya “beruntung”. Aku menyebutnya juga sebagai rejeki, karunia, dan berkah dari Allah SWT.

Paspor merupakan dokumen penting sebagai salah satu syarat perjalanan ke LN. Tanpa paspor (plus visa juga, kecuali di negara yg bebas visa krn sudah perjanjian dg pemerintah RI) maka kalian ga bisa masuk ke negara tujuan. Langsung disuruh balik dah. Kalo masa berlaku paspor kurang dari 6 bulan juga rentan ga boleh digunakan.

Maka dari itu Selasa kemarin ngurus perpanjangan paspor. Sebenarnya paspor biasa alias paspor hijau masih berlaku sampe Maret 2019, dan biasanya diperpanjang mulai 6 bulan sebelum habis. Masih 10 bulan dari sekarang namun aku memutuskan untuk mempercepat perpanjangan karena beberapa hal.

Pertama, kalau nanti sudah sibuk studi bisa jadi malah lupa urus atau tidak sempat urus. Kedua, kalau mau ngurus di Australia yg terdekat ya di Sydney, ga bisa di Brisbane (setidaknya sampai saat ini taunya begitu). Ketiga, sebagai cadangan paspor. Memang sudah punya paspor dinas alias paspor biru khusus PNS yg akan tugas ke LN, namun ga da salahnya ada cadangan krn bisa jadi digunakan dalam kesempatan lain. Keempat, kalo lupa perpanjang harus urus dari awal, malah ribet bro sist.

Untuk perpanjangan paspor, kalian sebaiknya daftar antrian paspor secara online dulu. Unduh aplikasinya di google play, namanya Antrian Paspor. Isi data-data, verifikasi email, lalu pilih jadwal berdasarkan kuota. Jadi kalian bisa milih tanggal berapa mau ke kantor imigrasi dan milih pagi apa siang. Tanggal2 yang kuotanya masih tersedia akan muncul.

Selanjutnya datang di hari H jangan sampe telat. Kira-kira 30 menit sampai 45 menit sebelum jadwal cukup lah. Untuk perpanjangan paspor kalian cukup bawa diri, BAWA FOTOKOPI E-KTP DAN PASPOR SEBELUMNYA.

Hehe… Sengaja aku tulis huruf besar biar kagak lupa. Soalnya saat Googling sebelumnya kalo ga salah inget cukup bawa e-ktp sama paspor, ga da tulisan fotokopi. Demikian juga di depan kantor imigrasi tulisan syaratnya tanpa tulisan fotokopi.

Jadinya berkas2 belum ku fotokopi. Mungkin kalian bertanya, kenapa sih kagak difotokopi sekalian? Bikin ribet aja, pastinya kan perlu. Tapi ternyata ada hikmah dibaliknya.

Jadi gini, pas masuk kantor imigrasi, aku bilang mbaknya mau perpanjang paspor. Ditanyalah, apa sudah antri online? Q bilang sudah jam 11. Saat itu waktu menunjukkan sekitar pukul 10.30. Aku dikasih map dan formulir secara GRATIS lalu disuruh isi. Setelah isi pukul 10.57 aku ke mbake ngasih formulir tadi tapi disuruh nunggu 3 menit belum jam 11. Mbake mau ontime ternyata, haha…

Aku tunggulah berdiri jegreg di depan mbake jadi yg pertama. Yg lain nyusul ikut ke depan. Eh yg diterima dan dikasih nomor antrian masuk duluan malah yg lain. Ya udah gapapalah, cuma selisih 1 orang. Pas ke mbake itu aku nunjukin QR Code yg nantinya akan di scan. Mbak yg nyelip aku di scan codenya. Tapi aku dan peserta lain dibelakangku njuk ga di scan tu. Udah q tunjukin tapi ga diapa2in. Langsung dikasih nomor antrian aja. Mungkin gara2 rame dikeruyuk njuk biar cepet kali ya…

Jane mbake tanya e-ktp udah di fotokopi belum. Q jawab belum, bilang disuruh fotokopi. Tapi karena nomor antrianku depan, aku memutuskan nunggu dipanggil dulu, masuk nyerahin berkas trus fc daripada fc tapi dipanggil kaga dateng trus dianggep ga ada dan dilewati ke nomor lain.

Tak lama aku dipanggil. Bener disuruh fc plus bikin surat pernyataan di atas materai 6rb krn bikin perpanjangan paspor lebih awal. Alhamdulillah selalu bawa materai di dompet, jd amanlah soal materai2. Trus aku turun lumayan juga jalannya ke belakang kantor, ada semacam jalan kesana naik turun gitu.

Habis fc, ngumpulin ke mbaknya, nunggu lagi. Tak lama, dipanggil dan ternyata itu untuk foto dan ditanya tujuan ke LN. Pas foto, jilbab harus dimepetin ke tepi wajah supaya alis keliatan penuh dan tembem asli kalian keliatan, haha… Ga ada lah itu gunanya jilbab anti tembem yg dipake buat nutupin pipi. Untungnya masih inget bagian ini jadi udah pake jilbab yg sesuai yg gampang ditarik dimepet2in. Pas perpanjang paspor yg dulu salah pake jilbab ternyata, jd agak repot juga dl pas foto, jadinya malah agak aneh gitu.

Pas itu jaringan internet kayake agak problem sehingga loading lama. Sampai bagian terakhir juga loading lama berkali-kali. Sambil nunggu kita sambil ngobrol2 dikit dan q nanya kapan paspor jadi. Mbaknya jawab, kalo bayarnya sekarang maka jadi 3 hari lagi. Mbaknya juga bilang ini lg problem onlinenya. Aku tanya maksudnya gimana? Dijelasinlah ga bisa bikin invoice online.

Sambil ngomong gitu mbake tetep proses, masih loading, dan finally….. Taraaaaaa mbake bilang “eh bisa, beruntung banget mbaknya”. Aku tanya, lha kenapa mbak? Mbake jawab, la tadi ga bisa mbak, itu semua (sambil nunjukin tumpukan berkas) tadi tidak bisa online. “Trus kalo ga bisa online gimana mbak? Apa besok harus kesini lagi, baru bisa bayar?”, tanyaku. Dia njawab, “Ya nunggu di sms mbak, baru kesini lagi dan bayar, jadinya 3 hari kemudian dari bayar”. MasyaaAllah… Entah kapan itu di smsnya.

Seketika aku bersyukur sekali. Ternyata hikmah tadi ga fc duluan dan harus jalan naik turun 2 kali dari parkiran-kantor-parkiran-kantor itu ya ini (tempat fc di samping parkiran di bawah). Kalo aja tadi antrianku lebih awal atau aku bawa syarat lengkap, bisa jadi malah kena yg masih offline tadi itu. Alhamdulillah Allah telah menetapkan timing yg pas sehingga saat masuk pas bisa online. Dengan kuasaNya, alhamdulillah Allah jadikan yg offline jadi online. Alhamdulillah….

Mbaknya bilang ga perlu ke sana lagi, bayar aja di mobil kantor pos di bawah, lalu 3 hari kemudian ambil dikasih tau jamnya. Lalu turunlah aku dan bayar di mobil kantor pos yg nongkrong di pojokan yg udah q liat sejak dari parkiran. Trus bayar Rp. 355.000.

Habis bayar, aku terhenyak lagi. Setelah aku bayar, kantor pos langsung tutup mau istirahat siang, krn pas itu emang jam 12an. Langsung itu bapaknya kemas2 kunci pintu mobil. Subhanallah… Alhamdulillah lagi2 Allah menetapkan timing yg pas untukku. Bayangkan telat 1 menit aja aku kesana maka aku harus nunggu sekian lama gara2 kantor pos tutup atau harus nyari opsi pembayaran lain (terus terang blm nanya opsi yg lain itu apa, apa trf bank atau cari kantor pos yg lain?) Alhamdulillah sekali Terima kasih Yaa Allah… Yang Maha Kuasa, Maha Pengasih, dan Penyayang. Makanya aku menyebutnya keajaiban, rejeki, karunia, dan berkah dari Allah SWT.

Yup, demikianlah guys sharing cerita kali ini. Yg penting jangan lupa libatkan Allah dalam tiap urusan kita ya… Berdoalah, Berdoalah… InsyaAllah urusan kita akan diberi kemudahan dan kelancaran oleh Allah. Jikapun ada rintangan, insyaAllah kita akan diberi kekuatan olehNya. Jangan lupa juga sedekah ya… Semoga Allah ridho pada kita dan keluarga. Aamiin…

06.06.Yogyakarta
Menyempatkan menulis bakdha subuh, sembari menemani anak yg masih terlelap tidur.

 

Advertisements

2 thoughts on “Pertolongan Allah: Perpanjangan Paspor 2018 (beserta Tips dan Syarat-syaratnya)

  1. Yth Bu Fitria,

    saya lihat blog ini merupakan yang paling update seputar tugas belajar,
    alhamdulillah saya mendapatkan rezeki tugas belajar ke Luar Negeri, sehingga saya merujuk ke blog ini sebagai referensi

    Jadi saya bermaksud bertanya (dan mohon dijawab menurut pengalaman Ibu) :

    1. Bolehkah seorang PNS melaksanakan Tugas belajar dengan menggunakan paspor hijau? Adakah problem yang dihadapi nanti di belakang–sepengetahuan Ibu–bila tetap memakai paspor hijau untuk Tugas Belajar?

    2. Saya ingin konfirmasi, untuk penyetaraan ijazah LN bagi PNS Tugas belajar LN : apakah benar hanya dibutuhkan Surat Tugas Belajar dan SP Setneg saja? Gagalkah penyetaraan ijazah LN-nya nanti apabila memakai paspor hijau dan bukan paspor biru?

    Terima kasih

    Like

    1. Hi mbak Dhita,
      Saya dpt cerita ada PNS yang berangkat pakai paspor hijau dulu karena paspor birunya belum jadi sampai jadwal keberangkatan. Namun ybs tetap mengurus paspor biru. IMO, better tetep urus paspor biru mbak, terasa repot di awal tapi nyaman sendiri krn resmi jadi tugas negara. Kadang dapat antrian khusus juga di airport jadi lebih cepat.

      Saya tidak ingat rincian detail syarat penyetaraan ijazah. Setau saya surat tugas belajar dan SP Setneg yg penting. Coba diakses web penyetaraan ijazah utk syarat2 terkini.

      Regards,
      Fitria

      Like

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s