Review Perbandingan Bus di Switzerland dan di Australia (Part 1)

Hi All!

Pada posting kali ini saya akan membahas pengalaman dan perbedaan sistem bus di 2 negara yaitu Swiss dan di Australia. Untuk di Swiss yang saya bahas adalah sistem bus di kota Basel, sementara untuk di Australia yang saya ceritakan adalah sistem bus di kota Toowoomba dan area Queensland pada umumnya. Jadi tulisan ini hanya berlaku untuk 2 kota tersebut ya, dan sama sekali tidak bermaksud untuk menggeneralisir sistem bus di negara2 tersebut. Why? Karena negara2 tersebut terdiri dari berbagai kota yang mana sistemnya kemungkinan besar berbeda satu dan lainnya.

Well, pertama di kota Basel. Dulu saya bisa ke Swiss pada tahun 2015 karena mendapatkan People Exchange Grant dari Pemerintah Swiss dengan 1 Professor dari University of Basel yaitu Prof. Uwe Puhse. Grant tersebut memfasilitasi saya untuk tinggal di kota Basel selama kurang lebih 1 bulan.

Selama di Swiss, saya tinggal di B&B (bed and breakfast) yang dipesankan oleh Prof tapi tanpa breakfast, jadi kami masak sendiri. Nah, pada waktu di kota Basel ada kebijakan yang sangat menarik yaitu sesiapa yang datang kesana dan tinggal di B&B dan sejenisnya akan mendapatkan fasilitas bus GRATIS dalam area kota tsb. Catet ya dalam area Basel, bukan yg lain. Aku ga tau gimana sistem di kota lain. Ini semacam fasilitas untuk turis yang berkunjung ke sana. Jadi saya dikasih semacam kartu mobility ticket yang ada nama saya dan data lainnya dan tiap naik bus ya gratis tis tis. Asal naik dan duduk.

Iya! Bahkan saya tidak perlu menunjukkan kartu tersebut ke sopir. Paling pas ada inspeksi kita harus menunjukkan kartu tersebut. Kalo ga bisa nunjukin bisa didenda muahaaaal banget, bisa sampe ratusan CHF (mata uang Swiss), yang mana 1 CHF nya apda waktu itu sekitar Rp. 15.000. Jadi jangan lupa dibawa ya guys, pastikan ada di dompet aja sih untuk amannya.

Nah, kartu itu berlaku untuk 14 hari dan harusnya maksimal 14 hari. Tapi karena pemilik B&B perhatian dan kasian juga ma kita maka kita dikasih renew kartu yang baru setelah 14 hari supaya tetep bisa pake bus gratis. Secara ongkos bus di sana mahal, uang kita mepet, dan disana pake bus trus. Jadi Alhamdulillah banget dapet kemudahan tersebut.

Jadi kalo kalian ke kota Basel dan stay di hotel, B&B dan sejenisnya jangan lupa tanyakan apa masih ada kebijakan ini. Kan lumayan pake banget tuh.

Trus kalo kalian stay untuk waktu lama dan student coba aja cari info sapa tau ada harga khusus untuk student. Saya ga cari tau info tsb krn cuma bentar di sana. Yang jelas kalo kalian mau beli tiket maka kalian bisa beli di mesin tiket yang ada di tiap halte. Tinggal pencet2 dan bayar. Aku ga pernah coba karena ga perlu dan estimasiku bahasanya pake bahasa Jerman. Aku mengasumsikan demikian karena semua info dalam bus ada dalam bahasa Jerman, jadi udah males duluan pas itu untuk coba karena posisi juga lg ribet bawa bayi 6 bulanan. Jadi kalo mau apa2 harus cepet karena bawa bayi atau pas ninggal bayi ya harus cepat apa perlunya terus pulang. Gak bisa eksplor2 banget gitu.

That’s why ini aja nulis reviewnya baru sekarang. Iya kan? haha….

Jpeg
dok pribadi. Salah satu halte di Basel, lengkap banget kan tuh ada papan rute bus dan info jamnya plus mesin tiket

Oke, lanjut gimana rasanya naik bus di Swiss yang jelas nyamaaannnn banget. Ada bus yang lewat di tiap halte paling tiap 6 menitan, jadi waktu tunggu TIDAK lama kalo kalian ketinggalan bus sebelumnya. Seingetku demikian. Nah, di B&B kita bisa minta map rute bus dan peta kota. Jadi kalian bisa pelajari mau kemana paling cocok paling cepat pake bus nomor berapa. Jangan asal naik bus ya, liat dulu nomornya yang terpampang di depan kaca bus.

Nah, pas bus udah berhenti di halte maka CARANYA naik bus adalah kalian pencet dulu TOMBOL samping pintu masuk, baru pintu akan terbuka. Jadi itu pintu kagak otomatis guys. Kalian berdiri jegrek aja depan pintu bus ya ga bakal bisa masuk. Tekan ya itu tombol. Kalian bisa masuk dari pintu depan atau tengah. Kalo ada yang pake kursi roda atau stroller maka bantu tekan tombol lagi karena kayak pintu lift tuh, otomatis nutup lagi, harus pencet lagi.

Yup selanjutnya, mengenai setiran pak sopirnya alhamdulillah nyaman banget smooth banget gitu. Ga ugal2an, beloknya halus. Pak sopir juga baik banget, beberapa kali liat dia bantu kalo ada yang kesusahan naik bus misal pake wheelchair gitu. Langsung turun dan bantu. Jadi bus di sana besar dan dirancang supaya kursi roda dan stroller bisa masuk dengan mudah dan ada tempatnya sendiri untuk naruh stroller, ada cantolannya juga supaya kalo bus ngerem atau berhenti ga geser2 kesana kemari.

Trus kursi-kursi paling dekat pintu didedikasikan buat lansia, difabel, dan sejenisnya. Ada simbol atau gambarnya gitu di dekat pintu tsb. Jadi kalo kalian masih muda strong ya jangan duduk situ ya. Kalo kursi penuh, beri kursi pada lansia, ibu hamil dan difabel.

Jadi inget orang sana juga alhamdulillah baik banget. Aku lupa pas itu bawa bayi apa gak, yang jelas ada bapak2 liat aku belum dapet tempat duduk trus dikasih tempat duduknya gitu.

Bus dan tram di sana juga relatif selalu penuh penumpang. Banyak banget yg pake dan operasinya sampe malem. Pas aku kesana mau winter dan waktu siang lebih lama (matahari terbit jam 7 an, terbenam pukul 8.30 an, maap ga inget betul habis udah lama sih). Beda ma di Australia yang sekarang ni lg winter tapi siang pendek (matahari terbit pukul 06.40 an, terbenam pukul 05.00 an). Jadi pas aku pulang jalan2 udah malem gitu masih ada bus (aku ga hapal betul jamnya, sekitar jam 9 atau 10 malem kayaknya).

Next, di dalam bus ada layar gitu yang nunjukin rute bus dan posisi bus ada di mana, selanjutnya menuju halte apa. Bahkan ada pengumumannya tiap berhenti di halte dengan menyebutkan nama halte itu. KEREN banget ga tuh. Jadi aku bisa siap2, misal oh aku mau berhenti 3 halte lagi maka pas kurang 1 halte lagi aku siap2 berdiri deket pintu. Supaya apa? Supaya flow lancar dan bus itu ga kelamaan berhenti jadi dia tepat waktu ga telat di jadwal berikutnya karena nungguin kita. Itu kesimpulanku setelah mengamati demikian. Tapi tentu saja pengumuman dalam Bahasa Jerman ya sodara2…… hahaha…. baca aja di layar dah namanya apa, karena susah juga nama2nya.

Jpeg
Dok pribadi. Liat di depan atas ada layar. Di sdepan kiri ada kertas dengan nomor 36, 34 dsb, itu adalah nama atau nomor bus yg ada. Buka aja di dalamnya ada map dan rute bus dg nomor tsb.

Di Swiss emang ada beberapa bahasa tergantung kota tersebut dekat atau berbatasan dengan negara apa karena Swiss emang berbatasan langsung dengan beberapa negara seperti Perancis dan Jerman. Nah posisi Basel berbatasan langsung dengan Jerman dan bahasa sehari2 penduduknya bahasa Jerman. Meski demikian mereka menyebutnya Swiss-German juga karena bahasa Jermannya udah dimodif jadi beda ma bahasa Jerman yang asli. Tapi kalo dalam situasi resmi kayaknya tetap pada pake bahasa Jerman yang resmi.

Selanjutnya, kalo kalian mau turun bus, jangan lupa pencet tombol dekat pintu atau di dekat area pegangan tangan biasanya ada. Itu tandanya kalian mau turun, jadi jangan lupa pencet. Kalo penumpang lain udah pencet yang bisa kita ketahui dari tombol tersebut jadi nyala lampunya berwarna merah ya ga perlu pencet lagi. Kalo ga yakin terus mau pencet lagi juga gapapa kali ya, tapi aku belum pernah coba. Biasanya kalo mau turun area dekat pintu udah ada para penumpang yang mau turun juga. Kalo kalian ga mencet lampu bisa aja pak sopir langsung bablas ga berhenti di halte tujuan kalian, apalagi kalo di halte tersebut terlihat ga ada penumpang. Jadi catet ya….hehe…

Overall aku merasa nyaman banget naik bus selama di kota Basel, apalagi dapet gratisan, hahaaa…..

Oke deh, ini posting udah panjang juga ya. Review yang Australia dibahas di part 2 ya…. InsyaAllah…..

Toowoomba, 23 June 2018

Steele Rudd College, menyempatkan menulis bakda subuhan

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s